Jumat, 26 Agustus 2011

Ngerebong (2011)



     Ngerebong memiliki keunikan tersendiri dalam penyelenggaraannya sebagai salah satu upacara adat di Bali. Ngerebong yang diselenggarakan di Pura Agung Petilan, Kesiman, Denpasar ini bertujuan untuk menyomia / menyucikan pribadi setiap umat yang ikut serta dalam prosesi upacara di Pura Pengerebongan. Yang menjadi menarik adalah proses ngurek (menusukkan keris ke anggota badan seperti dada, pundak, dll) sebagai bukti bakti pemedek (orang yang mengikuti upacara) terhadap Betara – Betari (dewa – dewi) yang pada saat itu berkumpul di pura Pengerebongan.

prosesi ngurek yang didominasi laki - laki

wanita yang menangis dan menari dalam kondisi trance

     Selain ngurek, ekspresi yang dikeluarkan pemedek antara perempuan dan laki – laki cukup beragam. Ada yang menari, menangis, berteriak histeris dan semua itu dilakukan diluar keadaan sadar (trance). Manifestasi yang berupa Barong dan Rangda yang disebut juga Ratu Gede dan Ratu Ayu memimpin para pemedek memutari areal wantilan di areal Jaba pura sebanyak tiga kali sesaat setelah upacara persembahyangan dimulai. Akan ada banyak orang yang memadati areal Pura. Orang – orang ini adalah gabungan pemedek dari beberapa Desa adat yang berada di areal Kesiman.

Barong / Manifestasi Ratu Gede

Rangda / Manifestasi Ratu Ayu
     
     Dokumentasi Ngerebong ini diambil pada tanggal 24 Juli 2011. Tepat pada hari Redite Pon Wuku Medangsia yang kalau didalam kalender Bali akan berulang setiap enam bulan sekali. Untuk hitungan yang lebih tepat, upacara Ngerebong biasanya terselenggara tepat seminggu setelah upacara Manis Kuningan. Upacara dimulai dari pagi namun prosesi ngurek dimulai pada jam lima sore waktu setempat. Setelahnya akan ada acara hiburan berupa tari – tarian, gamelan atau apapun untuk menghibur pemedek yang ada setelah upacara selesai hingga malam hari itu berlalu.

Dahi pun termasuk dalam 'target' ngurek

Pribadi yang berbeda ketika memasuki fase trance

Prosesi memutari wantilan dalam rangka membersihkan diri dari sifat  angkara murka

3 komentar:

perempuanpencintahujan mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
fahryB mengatakan...

Oh baru tau ini namanya Ngerebong, dari kecil penasaran tapi males browsing. Pernah denger cerita seremnya kalau ada yang tembus beneran, keren bli :D

Media Imajinasi mengatakan...

@fahri : iya fahri. Semoga post ini bisa memberikan informasi yang diperlukan *walaupun tidak banyak sih :P
Terima kasih sudah berkunjung :D