Kamis, 30 Desember 2010

Resensi - Kau Memanggilku Malaikat (Novel)



Malaikat itu selalu datang pada saat ajal mendekat. Apakah persepsimu tentang malaikat? Bersayap? Berwarna putih? Ataukah seram? Membawa sabit besar dan berwajah tengkorak? Bagaimanapun deskripsi tentang malaikat, itu cukup berbeda dengan buku yang akan diulas sekarang.



Sosok malaikat yang ditampilkan dalam buku karya Arswendo Atmowiloto ini terbilang unik. Jika dalam cerita fiksi kita disuguhi bentuk ‘jadi’ sebagai perwujudan malaikat bersangkutan, tapi disini malaikat itu diceritakan benar – benar biasa. Yah, kalo dibayangkan, Ingatlah peran God (Tuhan) dalam film berjudul ‘Bruce Almighty’. Disana sang God (Tuhan) berwujud pria kulit hitam dengan setelan berwarna putih bersih. Persis seperti manusia. Nah, mungkin itulah persamaan sosok malaikat dalam cerita di novel “Kau memanggilku Malaikat” ini.
Yang menarik di buku ini selain malaikat yang menjadi central point cerita, adalah habit sang malaikat yang bisa membantu menceritakan kisahnya pada waktu bersamaan di tempat yang berbeda. Karena tentu saja dia malaikat, jadinya, dia dapat berhubungan dengan dirinya yang lain dan mengetahui apa yang terjadi di tempat yang lain dengan semacam telepati. Lewat kebiasaannya itulah, peran pendukung dalam buku ini terbangun dan dapat diceritakan secara bersamaan. Tanpa menurunkan intensitas kualitas antara satu peran terhadap peran pendukung lain.
Hal menarik lainnya adalah pesan. Pesan yang terkandung dalam setiap pengalaman orang yang ditemui oleh malaikat itu dijelaskan secara logika. Pernah mendengar istilah “Merasakan tanpa harus dipikirkan?”, di sini perasaan macam apapun itu diutarakan secara logical dan membuat kita berpikir lebih mendalam akan makna dari setiap perasaan orang yang sudah meninggal.  Penyebabnya adalah peran malaikat itu sendiri hanya terbatas pada “dimengerti tanpa dapat dirasakan”. Tapi dengan kekurangannya itu dan dibantu pola penceritaan orang pertama, makna tersingkap dalam buku ini akan dijabar perlahan pada setiap halaman dan itu mempermudahkan pembaca untuk tetap mengikutinya dengan cerita yang tidak terduga.
Kelebihan Arswendo adalah menggunakan konsep penulisan yang ‘vulgar’, dalam artian kejadian apapun yang terdapat dalam novel diceritakan secara rinci. Baik kejadian buruk atau baik. Kadang ini yang dijauhi oleh penulis lain. Ketika menulis tentang hal baik, dimaknai secara berlebih agar terkesan “cling” . Namun begitu menulis sebaliknya, bahasa yang digunakan terkesan diputar-putar dan dianalogikan sebagai penggambaran dari kegiatan buruk yang terjadi.
Dengan basic sastrawan yang disandang Arswendo, Ia mampu memilih padanan kata yang tepat sehingga novel yang sebenarnya kasar ini dapat dihayati dengan lembut dan bermakna tanpa memancing protes karena penggunaaan kata atau istilah yang kelewat berlebihan. Tapi kadang di beberapa bagian, unsur sastra sangat terasa. Sehingga dalam memahami makna cerita, kita dibuat memikirkan dan melayang – layang dalam rangkaian kata berima indah didalamnya. Agak sedikit menghabiskan waktu. Yah, tapi itu bisa dianggap sebagai selingan dan kadang itu sangat membantu dalam pembacaan novel ini.
Secara desain, cover nya yang soft warna putih susu dengan tipografi judul yang rapi terkesan membuat novel ini berada diantara novel santai atau novel serius. Ukurannya yang lebih kecil dari A5 memungkinkan novel ini ditenteng kemana – mana dan sangat nyaman untuk digenggam. (maksud ku nyaman di sini adalah, it’s really comfort with our hand). Secara total, novel ini cukup recommended. Bagi pengalaman aja, yang membuatku tertarik membaca novel ini adalah desain covernya dan malaikat sebagai tokoh utamanya. Maksudku, siapa lagi yang pernah membaca malaikat menjadi peran utama dalam sebuah buku? (mungkin anda semua sudah pernah tapi saya belum sempat menemukan buku sejenis seperti ini :P). (yo)


Data novel :


Novel genre dewasa dengan judul  : Kau Memanggilku Malaikat
Pengarang                                     : Arswendo Atmowiloto
Halaman                                        : 272 halaman
Cetakan                                        : Pertama - Jakarta, November 2008
Penerbit                                         : PT. Gramedia Pustaka Utama

Tidak ada komentar: